Alhamdulillah.. Akhirnya diriku dapat kesempatan untuk mengunjungi tanah Sulawesi. Hehehe, kemanakah diriku pergi ? Bukan Manado.. bukan Makassar.. melainkan Palu. Ok, jika ada yang langsung bertanya disebelah mananya dunia kah Palu itu ? Hehe, itu ibukota propinsi dari Sulawesi Tengah.
Dalam rangka apa ke Palu ? Masih sama kaya waktu itu aku pergi ke Palembang, untuk sosialisasi datawarehouse. Tapi bedanya, sekarang diriku yang full presentasi. Ahiahia.. Stress juga, secara mesti memahami semua konsep bahan yang ada dan mesti mengerti banget cerita dibalik semua kubus yang ada. Tapi gpp sih, itu tantangan buat aku dan alhamdulillah dibantu sama Mas Adi dan Mas Everd. Di drill satu hari euy.. Bistu langsung ke Palu.

Ke Palu naik Merpati, pesawat paling pagi dari Jakarta. Garuda ga nyampe Palu. Hehe.. kebayang kecilnya itu kota dunk.. :P Kita transit dulu di Makassar. Alhamdulillah pesawatnya ga ngaret lama, telat sekitar 20 menit. Yaa lumayan lah, masih tolerable (untuk ukuran maskapai Indo).
Begitu mau mendarat di Palu bisa dilihat gunung-gunung yang masih hijau dan mengitari kota Palu. Dari atas pesawat aja diriku sudah terpana, betapa masih “perawan”nya tanah Sulawesi ini”. Hmm.. yang tadinya aku pikir perjalanan ke Palu tidak akan menarik, mm.. nampaknya banyak hal baru yang akan aku rasakan.
Kita mendarat di bandara internasional Mutiara. Mmm.. namanya sih Internasional, tapi.. Huehuehue.. kecil ajee.. Cuman ada satu pesawat pas kita mendarat, Sriwijaya Air. Eh 10 menit kita sampai, Sriwijaya air langsung terbang lagi deh. Hehehe..
Bandara Udara Internasional Mutiara Palu
Pak Narno (supir dari KBI Palu) udah siap menjemput kita. Pas bagasi udah pada turun, langsung deh bergerak menuju hotel. Mmm.. berhubung di pesawat kita cuman dikasi roti sama air, ibu Elsye mengusulkan bagaimana kalau kita makan siang dulu. Kita akhirnya makan siang khas makanan Palu. Yaitu Kaledo namanya. Itu singkatan dari Kaki Lembu Donggala. Hehe macem kaya Sop Dengkul Sapi gitu deeh.. Disajiinnya sama tulang-tulang nya juga. Jadinya sum-sum di dalam tulangnya bisa kita ambil.. Umm.. enaaaaakkk bangeeeettt.. Rawan kolesterol tinggi. Tapi gpp.. Enak buangeeett.. Masih terbayang loh mpe sekarang.. Yummeeehh..
Kaledo khas Palu
Bistu pas menuju hotel, melewati jembatan baru di Kota Palu. Jembatannya itu persis di ujung Teluk Palu. Kata Mas Narno SBY waktu itu yang ngeresmiin jembatannya. Karena aku masi terpesona dengan landscapenya kota Palu, aku minta mas Narno buat berhentiin kita di Jembatan. Ngapain ? Foto-foto dunk.. :) Menurut aku sih keren. Hamparan gunung-gunung yang mengelilingi kota dan luasnya lautan membuat diriku terkagum-kagum. Coba ya kota kecil ini bisa lebih berkembang. Akan sangat menarik.. :)
Gunung yang mengelilingi kota Palu 
Puas foto-foto, langsung menuju Hotel. Nama hotelnya Palu Golden. Katanya siih bintang 4, dan katanya juga sih paling bagus di Palu. Wehehehe.. No Comment aku soal hotelnya. Yang jelas feels like home lah pasti nyampe hotelnya. Humm.. dikarenakan banyak ornamen-ornamen di dalam hotel yang ada juga di rumah aku. Yang jelas, tidurku nyenyaak..
Pemandangan Teluk Palu dari balkon hotel
Besok paginya langsung menuju KBI Palu. Hmm.. dari gedung KBInya sih cukup merepresentasika keadaan kota Palu itu sendiri. Palu = Jakarta in the 70s. Hehehe.. jadul euy.. Antik dan menarik.. :D Yang jelas, ga macet. Kemana-mana katanya ga nyampe gigi 3. Pokoknya ga bakal berhubungan dengan namanya kemacetan yang bikin emosi semua orang yang ada di Jakarta.
KBI Palu
Selesai unggah ungguh dengan para petinggi di KBI Palu , lalu dikenalin dengan para staff yang akan mengikuti training. Eh ternyata rame anak PCPM loh di Palu. Ada angkatan aku tahap 2, namanya Intan. Terus angkatan 26 ada satu namanya Yansen. Dan angkatan 25 ada dua, Rawindra dan Mursidi. Ehh ternyata mas Rawindra itu saudaranya si Max loh.. Mmm banyak amat ya si Max saudaranya di BI. Huihihihi.. :P
Alhamdulillah trainingnya lancar. Alhamdulillah bisa jawab pertanyaan-pertanyaannya. Dan semoga deh bisa membantu mereka dalam mengerjakan tugas-tugasnya. :)
Selesai training langsung diajak makan siang di Teluk Donggala. Umm.. makan ikan bakar. Enak..enak.. Perjalanan sih agak jauh yaa.. Cuman worth it ko. Yang aku cobain itu makan Ikan Sunu Bakar. Macam kaya kerapu gitu bentuknya. Enak banget ikannya. Segar dan manis.. Yang unik ya, makan ikan bakarnya pake sayur nangka kaya sayur nangka di restoran Padang gitu. Umm.. aneh yaa.. Eh tapi begitu dirasain ternyata sinkron loh sama sambal dan bumbu ikan bakar nya. Enak..Enak.. Yum..yumm.. Mauu lagi.. Mauu lagi.. Hehe..
Ikan Sunu Bakar
Selama makan siang Mas Windra cerita kalo dia suka banget touring keliling Palu. Humm mendengar ceritanya sebenarnya tergoda banget buat extend di Palu. Tapi hihihi.. ada yang ga ikhlas kalo aku extend.. :P Abis makan aku sama ibu Elsye berburu oleh-oleh khas Palu. Humm.. sebenarnya pilihan buat oleh-oleh juga ga banyak sih yaa.. Yang khas di Palu adalah souvenir kayu hitam dan bawang goreng. Laah ? ko bawang goreng ? Iyaa.. jadi bawang merah khas palu itu emang unik banget. Kecil-kecil dan warnanya itu ga semerah bawang merah biasanya. Terus teksturnya juga keras banget. Kaya batu malah. Diajakin mas Narno ke tempat produksi bawang goreng nya. Bisa ngeliat bawangnya pas masih mentah dan tentunya bawang gorengnya. Katanya sih kontur tanah Palu yang berpasir yang bisa membuat bawang jenis tersebut tumbuh dan berproduksi. Pas nyobain bawangnya sih emang enak banget. Kriuk..kriuk.. Dan rasanya itu.. Lama-lama jadi berasa manis di mulut. Unik banget emang..
Bawang Merah khas Palu
Hehe.. sorenya diajakin lagi jalan-jalan sama temen-temen PCPM. Nongkrong di pinggiran teluk Palu dan makan pisang goreng pake sambal. Wehehehe.. Enak..enaak.. Terus diajakin liat lapangan tennis punya BI di Palu. Dan akhirnya makan malam di restoran seafood di tengah kota. Karena rata-rata hobi makan cumi, jadinya kita pesen cumi bakar, cumi goreng tepung sama cumi asam manis. Cuminya enak bangeeett.. Gede-gede dan rasanya manis. Aaaahh.. kenikmatan seafood laut Sulawesi emang luar biasa.
Benar-benar pengalaman yang menarik. Aku mau travelling ke Sulawesi lagi… Aku Mauu.. Aku cinta Indonesia. Looh !?!? Ya begitulaah.. Negara kita emang kaya tauu.. Semoga bisa semakin berkembang yaa..